Lindsey Vonn Atlet Ski Wanita Paling Sukses Harus Pensiun Karena Cidera

Lindsey Vonn mungkin adalah pembalap ski wanita paling sukses sepanjang masa dengan delapan puluh dua kemenangan sepanjang kariernya di Piala dunia. Dia juga menerima penurunan di Olimpiade Vancouver dan memiliki dua medali Olimpiade lainnya. “dorongan ke atas: Kisahku,” akun barunya, akan diterbitkan pada bulan Januari. menerima pensiun dari balap di , Vonn menawarkan sarannya tentang salah satu topik terkini dalam olahraga di akun sesekali seperti yang diinstruksikan kepada penulis olahraga AP Andrew Dampf.

Lindsey Vonn Atlet Ski Wanita Paling Sukses Harus Pensiun Karena Cidera

Dengan Olimpiade musim dingin kurang dari enam minggu di luar negeri, saya mulai antusias tentang balap ski sekali lagi. Anda mungkin bertanya, “Bukankah seharusnya Anda selalu antusias dengan antagonisme ski?” baik, itu tidak lagi mudah. Setelah saya pensiun hampir tiga tahun yang lalu, itu bukan karena saya siap untuk menghentikan permusuhan. Itu menjadi karena fisik saya menyerah. Lutut saya yang telah diperbaiki dengan pembedahan tidak dapat menahan tekanan saat melemparkan diri ke bawah gunung dengan kecepatan delapan puluh mph. Selama beberapa tahun setelah saya pensiun, saya tidak bisa menonton ski itu menjadi terlalu menyedihkan.

Menjadi sulit untuk mendapatkan pikiran saya tentang pensiun. tentu saja, saya selalu tahu itu akan muncul setiap amatir memiliki aspek akhir. tetapi untuk seseorang yang selalu dalam pendekatan “bullwork” itu bukanlah aspek yang mudah untuk dimatikan begitu saja. Jadi, saya mencoba mengatur diri saya dengan cara di mana saya selalu memiliki tugas segera setelah saya pensiun dari bermain ski.

setelah pensiun, saya mengambil waktu seminggu untuk diri saya sendiri dan kemudian mulai memesan gerakan dan aktivitas untuk bekerja. saya lebih sibuk daripada kapan pun. Namun hanya karena saya telah mengatur pekerjaan tidak berarti bahwa transisi menjadi mudah. Itu berubah menjadi rumit. Ini menjadi acara baru yang tidak didikte melalui atau putaran snowboarding.

Dari uji intelektual hingga uji fisik, saya selalu menyesuaikan diri dengan snowboarding sebagai lubang saya: Tidak peduli apa yang terjadi, saya bisa mundur ke gunung. Itu berubah menjadi tempat saya yang puas, semacam meditasi, dan pelarian.

Post Author: admin